6/19/2014

7 Ikan Prasejarah yang Masih Bertahan Hidup

7 Ikan Prasejarah yang Masih Bertahan Hidup -
unikposts -
Ikan adalah kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam dengan jumlah spesies lebih dari 27 ribu di seluruh dunia. Mereka adalah anggota vertebrata poikilotermik yang hidup di air dan bernapas dengan insangnya. Diperkirakan, ikan telah ada sejak zaman prasejarah. Uniknya, ada beberapa jenis ikan prasejarah yang dapat bertahan hidup sampai saat ini. Seperti ketujuh ikan prasejarah berikut.

1. Hagfish
7 Ikan Prasejarah yang Masih Bertahan Hidup
Hagfish / Remang
Hewan air serupa ikan ini memiliki tulang belakang semu. Mereka dianggap sebagai bentuk ikan purba. Habitatnya adalah laut, sungai, dan danau. Menurut catatan, hagfish telah ada selama lebih dari 300 juta tahun. Ditemukan di perairan yang relatif dalam, binatang ini kadang-kadang disebut lendir belut, tetapi mereka sebenarnya bukan belut, dan sebenarnya mereka bahkan tidak mirip ikan sama sekali. Menurut beberapa ilmuwan, mereka adalah hewan yang sangat aneh dalam semua hal, mereka memiliki tengkorak tetapi tidak memiliki tulang belakang, dan mereka memiliki dua otak. Hampir buta, mereka makan di malam hari mereka memakan bangkai hewan besar (ikan, paus dll) yang jatuh ke dasar laut.

2. Arwana
7 Ikan Prasejarah yang Masih Bertahan Hidup
Arwana (Osteoglossids)
Disebut juga sebagai Siluk Merah (Osteoglossids). Arwana adalah salah satu spesies ikan air tawar dari Asia Tenggara. Ikan ini memiliki badan yang panjang; sirip dubur terletak jauh di belakang badan. Arwana Asia umumnya memiliki warna keperak-perakan. Ikan ini sudah ada pada periode Jurassic. Hari ini, mereka ditemukan di Amazon, dan di beberapa bagian Afrika, Asia dan Australia. Kadang-kadang disimpan sebagai hewan peliharaan eksotis. Arwana adalah ikan yang memakan binatang kecil dan cacing yang mereka bisa dapatkan, termasuk burung dan kelelawar yang mereka tangkap saat terbang, Arwana juga dapat melompat hingga 2 meter Ke udara . Di Cina, Arwana dikenal sebagai "ikan-naga" karena penampilan mereka, dan mereka dianggap pertanda nasib baik.

3. Arapaima
Arapaima leptosoma 2009 G2
By George Chernilevsky (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Ikan ini disebut juga sebagai pirarucu, atau paiche adalah jenis ikan air tawar terbesar di dunia yang berasal dari perairan daerah tropis Amerika Selatan. Ikan Arapaima dapat tumbuh maksimal sepanjang 3 meter dan berat 200 kilogram. Sekilas ikan Arapaima mirip dengan ikan arwana, Arapaima Amazon dianggap sebagai ikan air tawar terbesar di dunia. Menurut deskripsi awal, bisa tumbuh sampai sampai 4,5 meter, tapi hingga saat ini, Arapaima besar seperti ini jarang ditemukan dan arapaimas paling dewasa rata-rata berukuran 2 meter. Arapaima memakan ikan kecil, krustasea dan apa pun hewan yang kecil bisa masuk ke dalam mulut mereka. Salah satu ciri menarik dari ikan ini adalah menghirup oksigen dari udara agar bertahan hidup. Arapaimas tidak menimbulkan bahaya bagi manusia dan sering diburu untuk diambil dagingnya, sayangnya Arapaima sangat langka saat ini.

4. Lancetfish
Alepisaurus ferox India
By K.V. Akhilesh [CC-BY-3.0], via Wikimedia Commons
Lancetfish atau Purjeliskokalat adalah ikan predator besar di laut dalam dari genus Alepisaurus ("kadal scaleless"), satu-satunya genus hidup dalam keluarga Alepisaurus. Ikan ini dapat tumbuh hingga 2 meter. Sangat sedikit yang diketahui tentang biologi mereka, meskipun mereka tersebar luas di semua lautan, kecuali lautan kutub. Spesimen telah tercatat sejauh utara Greenland. Mereka sering tertangkap sebagai bycatch untuk kapal lama-lapisan untuk tuna. Lancetfish dikenal sebagai ikan yang sudah ada pada zaman prasejarah, gigi yang tampak keluar dan tajam pada rahang dan sirip pada punggungnya. Panjang Lancetfish Sampai dua meter, predator ini ditemukan di semua samudra kecuali untuk daerah kutub, Lancetfish memakan ikan kecil dan cumi-cumi, dan juga memakan ikan-ikan besar.

5. Sawfish
Pristis clavata 2
By Samuel Garman [CC0], via Wikimedia Commons
Juga dikenal sebagai hiu tukang kayu atau hiu gergaji, adalah keluarga (Pristidae) memiliki ciri hidung panjang, sempit, mimbar rata, atau hidung ekstensi, berjajar dengan gigi yang tajam melintang, teratur sehingga menyerupai gergaji. Beberapa spesies sawfishes dapat tumbuh sekitar 7 meter. Hewan ini adalah korban dari periode Cretaceous, dan dapat ditemukan baik di laut atau di sungai pada kedalaman 100 kilometer, namun sawfish bukan termasuk di dalam spesies ikan hiu hanya mirip. Sawfish itu sebenarnya bukan ras hiu, melainkan termasuk ras ikan pari, dari bentuk bawah badannya yang berbentuk datar, tidak seperti hiu yang bagian bawahnya yang lebih ramping berbentuk streamline yang memudahkan hiu untuk berenang dengan cepat di air, dan sawfish mempunyai mulut kecil yang sejajar dengan tubuh bagian bawahnya yang menyatu dengan tubuhnya. Selain itu, ikan ini juga punya sirip depan yang sejajar dengan bagian bawahnya.

6. Sturgeon
Sturgeon in Batumi Aquarium 02
By Jonathan Cardy (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0], via Wikimedia Commons
Ini merupakan nama umum yang digunakan untuk 25 spesies ikan dalam keluarga Acipenseridae, termasuk genera Acipenser, Huso, Scaphirhynchus dan Pseudoscaphirhynchus. Istilah ini mencakup lebih dari 20 spesies yang biasa disebut sebagai sturgeon dan beberapa spesies terkait erat yang memiliki nama umum yang berbeda, terutama Sterlet, Kaluga dan beluga. Sturgeon sudah dikenal sebagai salah satu sumber utama kaviar (telur ikan) karena penangkapan secara berlebihan, populasinya sedang terancam saat ini. Spesies sturgeon terbesar dapat tumbuh hingga 6 meter, yang sama besar dengan hiu putih, Sturgeon memakan binatang kecil dari dasar laut dan tidak menimbulkan bahaya bagi manusia, kecuali diprovokasi.

7. Frilled Shark
Frilled shark head2
By OpenCage (http://opencage.info/pics.e/large_13408.asp) [CC-BY-SA-2.5], via Wikimedia Commons
Frilled Shark atau Hiu berjumbai ialah salah satu dari dua spesies ikan hiu yang masih ada dalam keluarga Chlamydoselachidae, dengan distribusi yang luas namun tidak merata di Atlantik dan Samudra Pasifik. Frilled Shark (Chlamydoselachus anguineus) dapat ditemukan di atas landas kontinen luar dan lereng benua atas, umumnya di dekat bagian bawah, meskipun ada bukti gerakan ke atas substansial. Di Suruga Bay, Jepang yang paling umum pada kedalaman 50-200 meter. Ini predator laut dalam, salah satu hiu yang paling primitif hidup pada zaman sekarang, adalah peninggalan dari periode Cretaceous, hiu berjumbai dapat tumbuh hingga 2 meter dan mereka tinggal di perairan dalam, di mana sebagian besar mereka makan cumi-cumi. Mereka tidak berbahaya bagi manusia, dan Sebenarnya, hiu menghabiskan seluruh hidup mereka tanpa melihat manusia karena mereka tinggal di laut dalam. Hanya spesimen yang sudah mati biasanya terlihat di permukaan dan dicatat oleh nelayan atau ilmuwan.
7 Ikan Prasejarah yang Masih Bertahan HidupTitle : 7 Ikan Prasejarah yang Masih Bertahan Hidup ~ unikposts
Description : Ikan adalah kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam dengan jumlah spesies lebih dari 27 ribu di seluruh dunia. Mereka adalah anggota...
Rating : 4.7 stars based on 9887 duration 1 hour 35 minutes lifetime reviews
advertisement

No comments:

|Mobile version|Site Map|Disclaimer|Privacy Policy|Contact Us|TOS|Versi www|