6/22/2014

Mengenal Ragam Kadal Terunik di Dunia

Mengenal Ragam Kadal Terunik di Dunia -
unikposts -
Kadal adalah hewan bersisik berkaki empat yang termasuk kelompok reptil. Secara luas, pengertian kadal atau kerabat kadal juga mencakup kelompok cicak, tokek, bunglon, cicak terbang, biawak, iguana dan lain-lain. Kadal merupakan reptil unik dengan kemampuan adaptasi yang luar biasa, di banyak tempat terutama di daerah dengan cuaca dengan panas yang ekstrem banyak kita jumpai spesies kadal dengan bermacam-macam bentuk, juga mekanisme adaptasi dan pertahanan yang luar biasa mengagumkan. Berikut ini ada 10 spesies kadal yang paling unik dan aneh di dunia.

1. Phrynocephalus
10 Kadal Terunik dan Teraneh di Dunia
By Bogomolov.PL (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Phrynocephalus adalah genus yang mencakup 44 spesies kadal agamid kecil dan menengah, yang biasa disebut toadhead Agamas atau kodok berkepala Agamas, yang menghuni lingkungan kering dan semi kering terbuka di Asia dan Eropa Timur. Kadal kecil yang tinggal di gurun ini menunjukkan beberapa perilaku anehnya. Mereka berkomunikasi satu sama lain dengan meurunkan dan menaikkan ekor mereka, tubuh mereka bergetar saat mengubur dirinya sendiri dengan cepat di pasir dan akan menakut-nakuti predator dengan tampangnya yang aneh dan sangar serta mulut yang berwarna-warni.

2. Phrynosoma
Phrynosoma
By Dawson at en.wikipedia [CC-BY-SA-2.5], from Wikimedia Commons
Kadal ini berjuluk "kodok bertanduk", mereka adalah genus (Phrynosoma) kadal yang merupakan jenis genus dari keluarga Phrynosomatidae. Kadal ini populer disebut "katak bertanduk", namun ini bukan sebuah kodok atau katak. Nama-nama populer berasal dari tubuh bulat kadal dan moncong tumpul, yang membuatnya menyerupai seekor katak atau kodok (Phrynosoma). Duri di punggungnya dan sisi terbuat dari sisik dimodifikasi, sedangkan tanduk di kepala adalah benar tanduk (yaitu mereka memiliki inti kurus). 

Tubuh gemuk mereka meliputi tanduk pelindung yang tebal dan duri. Mendiami lahan kering, lingkungan berpasir, mereka makan semut dan yang mengagumkan membanggakan salah satu mekanisme yang paling mengerikan pada perthanan alam, ketika ketakutan, beberapa spesies dapat mengalirkan tekanan darah di kepala mereka sampai pembuluh kecil di area mata mereka pecah, menyemprotkan aliran darah kepada si penyerang. Kemungkinan sejenis darah yang asam ini diambil dari asam pada semut, memungkinkan mamalia predator tahu bahwa menyerang kadal gemuk ini hanya membuang-buang waktu mereka. Sayangnya, burung tidak terlalu perduli dengan semprotan kecut ini. Dari 15 spesies kadal bertanduk di Amerika Utara, delapan adalah asli dari Amerika Serikat. 

3. Varanus komodoensis
Varanus komodoensis (5)
By TimVickers (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Biawak komodo atau Komodo, adalah spesies kadal terbesar di dunia yang hidup di pulau Komodo, Rinca, Flores, Gili Motang, dan Gili Dasami di Nusa Tenggara. Komodo merupakan jenis kadal karnivora terbesar yang masih hidup saat ini, kadang-kadang mencapai hampir sepuluh meter panjangnya. Meskipun banyak dari makanan mereka bangkai busuk, mereka juga akan mengejar mangsa hidup yang besar seperti rusa untuk memberikan satu gigitan, setelah itu mereka hanya perlu menunggu saat korban mulai kehilangan darah dan terkena infeksi. Berkat pola makan bangkai, air liur mereka cukup kaya dengan bakteri serius yang bisa melemahkan mangsa, dan studi terbaru menunjukkan bahwa mereka juga memiliki racun. Selain itu, naga asli Indonesia ini dapat mengendurkan rahang mereka, meregangkan leher mereka dan mengeluarkan pelumas lendir berwarna merah untuk menelan mayat secara utuh.

4. Hydrosaurus pustulatus
Hydrosaurus pustulatus Tropicario 1
By MKFI (Karya sendiri) [Public domain], via Wikimedia Commons
Philippine Sailfin Lizard, Crested Lizard, Lizard Sail-sirip, Sailfin Water Lizard, atau Soa-soa Water Lizard (Hydrosaurus pustulatus) merupakan kadal yang hidup hanya di Filipina. Mereka adalah perenang yang sangat baik dan memiliki jari kaki yang rata sehingga memungkinkannya untuk berjalan di air. Kadal ini adalah omnivora, memakan buah, daun, bunga, serangga, dan binatang kecil. Mereka tinggal di dekat sungai di hutan tropis di Filipina, kadal ini suka berenang. Jantan dewasa yang dikenal mempunyai warna biru yang indah, merah atau bahkan pola warna ungu.

5. Brookesiinae
Rieppeleon brevicaudatus
By Fridtjof Busse (Self-photographed) [CC-BY-SA-2.0-de], via Wikimedia Commons
Bunglon ekor gemuk (Brookesiinae), kadang-kadang disebut bunglon kerdil, Erdchamäleons atau bunglon tempayan, adalah subfamili bunglon (Chamaeleonidae). Saat ini mereka dikaitkan dengan 40 spesies. Mereka memiliki berbagai ukuran 23-29 mm (Brookesia micra) sampai 16 sentimeter (Rhampholeon spinosum), tetapi kebanyakan hanya mencapai 9 sentimeter. 

Bunglon ini sangat unik, dengan jari kaki mereka menyatu menjadi seperti penjepit lobster, ekor mereka dapat memegang, mereka mengekspresikan suasana hati mereka dengan mengubah warna, teropong seperti bola mata mereka bergerak secara independen satu sama lain dan lidah panjang mereka bisa diluncurkan dengan cepat. Yang Tidak biasa dari jenis bunglon, adalah Brookesia minima, bunglon kurcaci daun, yang menjadi salah satu reptil terkecil yang pernah ditemukan manusia. 

6. Bipes biporus
Bipes biporus
By marlin harms (Flickr: Mexican Mole Lizard Bipes biporus) [CC-BY-2.0], via Wikimedia Commons
Kadal tikus meksiko atau "baja Worm" (Bipes biporus) umumnya dikenal sebagai worm kadal lima jari, ajolote, atau hanya sebagai Bipes, adalah spesies amphisbaenian, yang endemik Baja California, Meksiko. Ini adalah salah satu dari empat spesies amphisbaenians yang memiliki kaki. Seharusnya tidak bingung dengan axolotl, salamander (Ambystoma mexicanum), yang biasanya disebut ajolote di Spanyol. 

Secara teknis bukan kadal ataupun ular, tapi Amphisbaenian. Reptil aneh ini umumnya mempunyai anggota badan yang kurang pada penglihatan, menghabiskan seluruh hidup mereka bawah tanah di mana mereka berburu cacing dan serangga. B. biporus ini cukup aneh, karena memiliki 2 kaki depan dengan cakar kecil namun tidak memiliki kaki belakang.

7. Draco volans
Draco volans
By Alfeus Liman (en:User:Firereptiles) (English Wikipedia) [Public domain], via Wikimedia Commons
Draco volans, cicak terbang atau cekibar adalah sejenis reptil yang termasuk ke dalam suku (familia) Agamidae. Kadal lain yang masih sesuku adalah bunglon dan soa-soa (Hydrosaurus spp.). Cecak terbang sesungguhnya tidak termasuk kerabat dekat cecak seperti halnya tokek (suku Gekkonidae).

Banyak kadal memiliki kemampuan luar biasa untuk berlari pada permukaan apapun, bahkan kaca yang halus. Ini berkat cabang mikroskopis pada kulit jari kaki mereka, velcro seperti bahan pada tingkat molekuler. Cicak terbang menggunakan kaki berselaput, ekor luas dan kepakan kulit untuk meluncur dari pohon ke pohon, seperti tupai terbang . 

8. Moloch horridus
Moloch horridus -Australia-8
By Jarrod (originally posted to Flickr as Thorny Devil) [CC-BY-2.0], via Wikimedia Commons
Naga yang berduri atau setan berduri (Moloch horridus) merupakan kadal Australia, juga dikenal sebagai setan gunung, kadal berduri, atau moloch tersebut. Ini adalah satu-satunya spesies dari genus Moloch. Panjang tumbuh Iblis berduri bisa mencapai 20 sentimeter, dan dapat hidup sampai 20 tahun. Sebagian besar kadal ini berwarna penyamaran nuansa cokelat gurun dan tans. Warna-warna ini berubah dari warna pucat selama cuaca hangat dan warna gelap selama cuaca dingin. 

Hewan ini ditutupi seluruhnya dengan duri kerucut yang sebagian besar uncalcified. Meskipun mereka tidak terkait dengan kodok bertanduk, atau kadal "setan berduri" ,"moloch" telah mengembangkan banyak karakteristik yang sama dalam menanggapi lingkungan padang pasir, termasuk badan berduri, kamuflase berpasir dan diet dengan mengkonsumsi semut. Duri mereka membuat kadal ini sulit untuk ditelan oleh sang predator.

9. Heloderma suspectum
Heloderma suspectum -Arizona-Sonora Desert Museum-8c
By SearchNet Media (originally posted to Flickr as Gila Monster) [CC-BY-2.0], via Wikimedia Commons
Monster gila, Heloderma suspectum, adalah kadal jenis keluarga varan. Kulitnya tebal, ekornya pendek, dan tubuhnya gemuk. Monster gila memiliki ekor yang gemuk dan berisi lemak yang menjadi cadangan makanan. Kadal ini hampir mirip dengan "kadal manik-manik," Gila Monster pernah diakui sebagai salah satu kadal di dunia dengan gigitan berbisa, memberikan neurotoksin yang menyakitkan melalui alur gigi tajam yang kecil, Kita saat ini tahu bahwa kadal lain ada juga yang memiliki bisa, meski dengan racun ringan, dan kadal "GIla Monster" masih dianggap sebagai paling berbisa. 

10. Amblyrhynchus cristatus
Marine Iguana (A. c. hassi), male, Santa Cruz Island
By D. Gordon E. Robertson (Karya sendiri) [CC-BY-SA-3.0]via Wikimedia Commons
Marine iguana atau Iguana laut (Amblyrhynchus cristatus) adalah iguana hanya ditemukan di Kepulauan Galapagos yang memiliki kemampuan, unik di antara kadal modern, untuk hidup dan hijauan di laut, membuatnya menjadi reptil laut. Iguana ini dapat menyelam lebih dari 9 meter ke dalam air. Mereka telah menyebar ke seluruh pulau-pulau di Nusantara, dan kadang-kadang disebut marine iguana Galápagos.

Kadal unik ini tinggal di berbatu Galápagos pantai untuk menghangatkan dari air dingin comparably, tetapi juga dapat terlihat di rawa-rawa dan pantai mangrove. Iguana laut kepulauan Galapagos ini membanggakan gaya hidup yang tidak dimiliki oleh reptil lain; seperti penguin atau singa laut, mereka menghabiskan seluruh hidup mereka di garis pantai, menyelam ke dalam air untuk makanan mereka. Charles Darwin dikenal jijik oleh hewan-hewan ini ketika ia pertama kali menemukannya, dan menyebut kadal ini dengan julukan "“imps of darkness”.
Mengenal Ragam Kadal Terunik di DuniaTitle : Mengenal Ragam Kadal Terunik di Dunia ~ unikposts
Description : Kadal adalah hewan bersisik berkaki empat yang termasuk kelompok reptil. Secara luas, pengertian kadal atau kerabat kadal juga mencakup kel...
Rating : 4.7 stars based on 9887 duration 1 hour 35 minutes lifetime reviews
advertisement

No comments:

|Mobile version|Site Map|Disclaimer|Privacy Policy|Contact Us|TOS|Versi www|